NASI TANGAS

Diposkan oleh Rangga Aditya on Sabtu, 20 Oktober 2012

Aku bingung. Sejak beberapa bulan terakhir ini aku seperti tidak bermaya. Tenagaku seperti terkuras. Kudratku tiada. Nafsu makanku hilang. Malah nafsu seksku juga merudum. Keadaan fizikalku lemah dan badanku yang dulunya macho dan tegap menjadi longlai. Prestasi kerjaku menurun dan beberapa kali ditegur oleh bossku.

Kawan-kawanku juga terkejut dengan keadaanku. Mereka kata keadaanku terbalik 180%. Daripada seorang lelaki bergaya berumur 35 tahun bertukar menjadi lelaki separuh umur yang menunggu masa untuk bersara. Lelaki tegap dan sasa menjadi kurus dan tak bermaya. Lelaki kacak yang menpunyai teman wanita keliling pinggang sudah tak mampu lagi bercakap mengenai wanita. Lelaki yang mempunyai ayat power yang boleh melemahkan setiap wanita berubah menjadi lelaki bisu.

Kawan-kawanku memberitahu bahawa mereka cemburu dengan keadaanku. Aku dikatakan makhluk tuhan yang beruntung kerana mempunyai segala-galanya. Kerjaya bagus, pendapatan lima angka, kacak, diburu wanita cantik dan tentunya mempunyai keluarga bahagia bersama isteri cantik bak bintang filem berwajah pan-asia.

Itu hanya pandangan orang dari luar. Sebenarnya dianugerah wajah tampan dan mempunyai isteri cantik bukanlah tiket kebahagiaan. Ita teramat cemburu dan segala gerak geriku diawasi. Sejak bekahwin empat tahun lalu dengan seorang model berusia 28 tahun, kehidupanku berubah. Aku yang biasanya bertukar-tukar teman wanita dan dikejar wanita-wanita cantik sudah tidak bebas lagi selepas Ita menjadi isteriku.

Mungkin salahku juga kerana tidak dapat membuang hobiku untuk keluar berpoya-poya dengan wanita-wanita cantik sungguhpun telah berkahwin dengan Ita. Kawan-kawanku pernah menegur hobiku ini kerana masih suka berpoya sedangkan aku mempunyai seorang isteri yang cantik dan bergaya.

Segala-galanya telah berubah. Aku sekarang menjadi patuh dan penurut kepada Ita. Aku dikatakan seperti lelaki yang dicucuk hidung dan penakut dengan isteri. Lelaki garang yang memiliki tali pinggang hitam seni bela diri taekwondo telah menjadi lelaki bodoh yang mudah diarah ke sana ke sini oleh isteri sendiri.

Keluargaku juga menyadari perubahan diriku. Mereka kata aku telah diguna-guna oleh Ita. Bomoh yang dikunjungi ibuku mengatakan aku telah termakan nasi tangas atau nasi kangkang buatan isteri sendiri bagi mengawal suami yang buas. Dari dulu lagi mereka menyedari bahawa Ita teramat cemburu. Kerana takut kehilangan suami maka dia cuba mengawal pergerakan suami sendiri dengan bantuan bomoh.

Bukan sahaja keadaan fizikalku yang tak bermaya, nafsu seksku juga seperti terkunci. Aku yang hebat di ranjang telah menjadi loyo. Zakarku dulu yang penuh bangga terpacak menanti mangsa sudah tak bermaya. Lembik layu bagai sayur keladi. Zakar yang menjadi idaman wanita-wanita yang kutiduri sudah tak berfungsi.

Bagi memuaskan nafsunya Ita membawa pulang pelbagai jenis lelaki. Aku yang melihat tidak pula timbul rasa cemburu. Kadang-kadang Ita sengaja menunjuk-nunjuk kepadaku. Bila dia bersenggama dengan lelaki yang dibawa pulang, Ita menyuruhku menontonnya. Aku hanya menurut bagai budak bodoh.


Satu lagi kegemaran Ita ialah membawa pulang lelaki muda. Kebanyakannya berumur bawah 20 tahun. Melayu, cina, india dan benggali. Dari mana diperolehi pemuda-pemuda tersebut aku pun tak tahu. Tapi aku rasa tidak menjadi masalah bagi Ita. Dengan wajahnya yang cantik dan badannya yang menarik tidak sukar mendapatkan lelaki. Tiada lelaki yang akan menolak pelawaannya.

Hari minggu itu aku terdengar bunyi bell. Aku melihat keluar dan melihat seorang pemuda india. Bila aku bertanya katanya dia diminta datang oleh Ita. Lelaki yang memperkenalkan namanya sebagai Kumar itu masuk setelah dipelawa oleh Ita yang datang menyusulku.

Ita yang berbau harum hanya mengenakan baju kaftan sahaja. Dirangkulnya lengan pemuda india itu dan dipimpinnya masuk ke bilik tidur kami di tingkat atas. Aku diarahnya untuk naik ke atas mengikut mereka berdua.

Sesampai di bilik aku diperintahnya untuk duduk di atas kerusi di sudut bilik. Tanpa segan silu Ita memeluk dan mencium pipi pemuda india itu. Pemuda itu masih muda, mungkin berumur dalam lingkungan 19 tahun. Pemuda tinggi lampai itu membalas ciuman Ita. Pipi dan bibir Ita menjadi sasaran bibir hitamnya. Pemuda ini tak pula berasa segan silu aku melihat tingkah mereka.

Ita memegang kedua-dua tangan Kumar dan meletakkannya di atas kedua-dua buah dadanya. Leher baju kaftan tersebut memang lebar dan pangkal tetek Ita jelas kelihatan. Apalagi pagi itu Ita tidak memakai bra. Tangan hitam itu berlegar-legar di gunung kembar kepunyaan Ita.

Kumar memeluk dan mencium leher Ita yang putih gebu. Mereka berciuman lebih kurang 10 minit. Bibir merah Ita digigit geram oleh Kumar. Ita membalas dengan penuh ghairah dan menyedut penuh nafsu bibir Kumar yang tebal dan hitam. Ita membuka butang baju Kumar satu persatu dengan perlahan-lahan. Kemudian dia cium badan anak muda itu sambil turun kebawah. Tangan Ita mula membuka seluar Kumar. Terjuntai zakar Kumar yang separuh tegang. Terpegun aku melihat batang berjuntai tersebut. Ukurannya sama seperti kepunyaanku tetapi ukurannya sungguh panjang. Lebih panjang daripada zakar kebanggaanku yang berukuran 7 inci.

Ita membelai dan meramas zakar Kumar sambil melihat ke arahku. Seperti sengaja dia ingin menunjuk kepadaku. Matanya yang bersinar itu seperti menyindir diriku. Ditunjuk-tunjuknya batang pelir Kumar yang besar panjang itu kepadaku. Batang hitam yang hodoh itu digenggam penuh mesra.

Ita mencium dan menggigit dengan manja batang Kumar yang hitam legam itu. Jelas terlihat kepala licin masih terbungkus kulit kulup. Ita pernah memuji zakar negro waktu aku melayari laman web lucah. Katanya zakar negro yang besar, panjang dan tak bersunat tu sungguh cute. Waktu itu aku tak berapa kisah. Sekarang baru aku perasan yang Ita memang meminati batang zakar yang hitam dan berkulup.

Ita memegang lembut dan mengurut zakar Kumar yang mula mengembang. Kepalanya yang besar masih belum kelihatan. Ita merapatkan hidungnya yang agak mancung itu ke kepala zakar. Dicium dan disedut kepala yang membulat tapi masih tertutup. Tak puas dengan kepala, batang dan telur yang berkedut itu dihidu dan dicium. Kulihat Kumar terpejam penuh nikmat. Batangnya makin membesar dan separuh kepala bekilat mula keluar dari kulit kulup. Ita mula menjilat hujung zakar Kumar. Kemudian perlahan-lahan dia mengulum zakar pemuda tersebut yang makin memanjang.

Ita cuba memasukkan seluruh zakar kedalam mulutnya. Ternyata hanya separuh saja yang mampu disedutnya. Aku lihat Ita seperti tak mampu lagi bertahan. Kaftan yang dipakainya dibuka. Terlihat sekujur tubuh Ita yang cantik bagai boneka tak dibalut seurat benang. Kumar memerhati penuh nafsu tetek dan kemaluan Ita yang dihiasi bulu-bulu hitam yang dipangkas pendek. Ita menarik lembut zakar Kumar yang terpacak keras. Ita merangkak di atas permaidani di tepi katil. Kumar merangkak di belakang Ita sambil mencium belahan bibir kemaluan yang merekah warna merah muda.

Pemuda india yang berkulit gelap itu tersenyum. Rekahan merah kemalaun Ita dicium penuh mesra. Hidungnya yang hitam itu ditempelkan ke lurah merah. Disedut dan dihidu. Ditarik nafasnya dalam menikmati aroma burit Ita. Aku tahu Ita memang menjaga kemaluannya dengan baik. Aroma burit Ita sentiasa segar. Apalagi selepas mandi, suatu waktu dulu aku tergila-gila bau burit Ita. Orang lain mencium pipi isteri sebelum ke tempat kerja tapi aku akan mencium dan menyedut aroma burit Ita sebelum pergi kerja.

Puas menghidu, Kumar menjilat belahan bibir lembut yang telah basah. Terlihat macam lembu yang sedang mengawan. Burit lembu betina dicium oleh lembu jantan. Cairan lendir yang meleleh keluar dari lubang burit Ita dijilat dan ditelah oleh Kumar. Cairan itu juga pernah aku telah suatu waktu dulu.

Ita terketar-ketar bila lidah Kumar meneroka lubang nikmatnya. Ita mula merengek bila lidah Kumar bermain kelentitnya yang kelihatan menonjol. Rasanya dia seronok dilakukan begitu. Kangkangannya semakin lebar. Kelihatan punggung lebar dan kenyal itu menggeletar keenakan. Kumar menyonyot daging kecil warna merah itu hingga Ita tersentak-sentak nikmat.

”Cepat Kumar, I tak tahan ni..” Ita mula meracau.

Kumar bangun dan menggosok batangnya dengan cecair yang membasahi muara nikmat Ita. Jelas terlihat bibir kemaluan yang merah lembab. Kumar aku lihat tidak gopoh. Ita dilayan penuh lembut. Malah Ita yang nampaknya tak sabar menunggu terowong nikmatnya diisi. Kumar penuh pengalaman. Aku rasa sudah lama Ita berhubung dengan Kumar.

Kumar melutut di belakang Ita. Dipegang balaknya yang panjang itu. Batangnya dilurut-lurut hingga kepala zakarnya terloceh. Terlihat kepala hitam berkilat sungguh besar. Lebih besar daripada batangnya. Kata orang zakar seperti ini adalah jenis kepala singa. Zakar kepala singa mampu memberi kepuasan maksimum kepada pasangannya. Tak mengherankan kenapa Kumar adalah antara pemuda yang menjadi kegemaran Ita.

Kumar menempelkan kepala singanya ke rekahan kemaluan Ita. Kepala bulat hitam disambut mesra oleh belahan merah jambu. Bibir lembab menjepit mesra kepala bulat yang juga lembab. Bagaikan terkena arus elektrik badan Ita tersentak-sentak bila kepala hitam Kumar menyondol-nyondol biji kacang Ita. Kelentit Ita digesel-gesel kepala zakar Kumar. Suara erangan mula kedengaran keluar dari mulut Ita.


Setelah agak lama bermain-main di muara lembab, perlahan-lahan Kumar memasukkan batangnya ke lubang keramat pusaka nenek moyang. "uuuhhhhhh... aaahhhhh... uuuuhhhhh..." erangan Ita semakin jelas didengar. Kemudian mulalah permainan sorong tarik. Ita turut bergerak mengikut rentak anak muda tersebut. Buah dada Ita yang bergoyang-goyang, tergantung kemas sungguh mengasyikkan. Lama kelamaan permainan sorong tarik semakin laju. Kumar menghentak keras hingga telurnya menempel ke punggung Ita. Batang panjang terbenam santak hingga ke pangkal. Ita menjerit penuh nikmat. Belum pernah Ita menjerit nikmat sebegitu bila bersama denganku.

Selepas agak lama bermain sorong tarik terlihat Ita macam menggeletar dan menggigil. Ita mengayak pinggulnya ke kiri dan ke kanan. Erangan kuat makin jelas. Aku rasa Ita telah mencapai puncak. Ita akan mencapai orgasme. Kumar faham rasanya. Gerakan sorong tarik makin laju. Serentak dengan hentakan keras, dua insan tersebut sama-sama mengerang. Kumar melepaskan benihnya ke rahim Ita. Kumar memeluk erat belakang Ita dan kedua-duanya rebah ke lantai berkarpet. Kumar meniarap menindih Ita yang terkapar tertiarap. Kedua mereka puas sepuasnya.

Aku memang dayus. Aku menjadi penonton setia melihat isteri sendiri berasmara dengan lelaki lain. Tiada pula perasaan marah, tiada perasaan cemburu. Aku tidak mempunyai apa-apa perasaan. Penangan nasi tangas memang hebat. Akulah mangsanya....

{ 0 komentar... read them below or add one }

Poskan Komentar